Wednesday, 16 April 2014

Nifaq Seorang Daie

Nifaq seorang daie,
Adakah selari,
Lahirnya dengan hati?
Bukankah selalu dibacai,
Amat besar kemurkaan ilahi,
Bila cakapnya tak selari,
Dengan amalan peribadi.

Nifaq seorang daie,
Ketika di khalayak,
Kelihatan sungguh warak,
Bila bersendiri,
Hanya Allah sahaja mengetahui!
Tidakkah kau malu,
Bermaksiat kepada-Ku?
Lalu kau sembunyikan celamu,
Dari sekalian makhluk-Ku?!

Nifaq seorang daie,
Lagaknya bagai singa di siang hari,
Bergerak ke sana sini,
Tidak jemu menasihati,
Namun malamnya tidak diisi,
Dengan munajat kepada ilahi,
Culas, liat kerana alasan yang diberi,
Oh..sungguh letih pagi tadi!

Nifaq seorang daie,
Penampilannya sungguh kemas bergaya,
Rambutnya disikat rapi,
Kasutnya disapu kiwi,
Tapi,
Tengok rumahnya?
Tengok biliknya?
Tengok almarinya?
Eh..ini ke namanya daie?

Nifaq seorang daie,
Bila berprogram aktif sekali,
Usrah, daurah, muktamar, mukhayyam tiada yang terkecuali,
Namun banyak sekali alasan diberi,
Tatkala dimintai,
Membantu bonda yang dicintai,
Katanya ada lebih besar lagi,
Urusan yang perlu dihabisi,
Eh..dalil mana pula yang dipelajari?!

Nifaq seorang daie,
Tidak pantas seorang daie,
Punyai nifaq dalam diri,
Kerna tidak mungkin berkumpul dua hati,
Di dalam seorang daie,
Jika merasai,
Adanya penyakit nifaq ini,
Cepat-cepatlah lari,
Menuju ke mihrab suci,
Menyucikan hati,
Dalam perjalanan menuju ilahi.

Tuesday, 8 April 2014

Sabarlah Wahai Hati

Sabarlah wahai hati,
Andai hajatmu lewat dikabuli,
Mungkin ada hikmah besar yang mengiringi,
Menuntutmu duhai hati,
Agar bersangka baik kepada Ilahi.

Sabarlah wahai hati,
Perjalananmu masih jauh lagi,
Banyak yang perlu dikau renungi,
Juga koreksi,
Agar tidak tergelincir dari landasan ini.

Sabarlah wahai hati,
Ranjau badai yang mencengkami,
Menuntutmu untuk teguh berdiri,
Menghubungkan dirimu bersama Ilahi,
Pemilik mutlak langit dan bumi.

Sabarlah wahai hati,
Andai dikau seringkali diuji,
Pelbagai bentuk penyakit hati,
Bersegeralah menyucinya dengan cucian Ilahi,
Kelak tidak ditumbuhi,
Tompokan yang bakal menggelapkan hati.

Sabarlah wahai hati,
Bukankah sudah diketahui,
Perjalanan menuju Ilahi,
Penuh onak dan duri,
Menuntutmu duhai hati,
Agar teguh memauti,
Tali Ilahi,
Kelak tidak menyesal di kemudian hari.

Sabarlah wahai hati,
Sudahkah kau melupai,
Firman Ilahi,
Atau kau berpura-pura tidak menyedari,
Bahawasanya pahala sabar itu sentiasa dicukupi,
Bahkan jika Tuhan kehendaki,
Dia akan mengganjari,
Kesabaranmu ini,
Tanpa terhitung lagi,
Pada hari,
Harta dan anak pinak tiada manfaatnya lagi,
Melainkan yang menghadap Ilahi,
Dengan hati yang suci.

"Dan janganlah engkau hinakan daku pada hari makhluk-makhluk dibangkitkan hidup semula - Hari yang padanya harta benda dan anak-pinak tidak dapat memberikan pertolongan sesuatu apapun, Kecuali (harta benda dan anak-pinak) orang-orang yang datang mengadap Allah dengan hati yang selamat sejahtera"  
(As-Syu'ara': 87-89)