Tuesday, 31 December 2013

Kewajipan Memperbaiki Kemungkaran dalam Politik

Terjemahan fatwa Syeikh Yusuf Al-Qaradhawi yang disiarkan di dalam laman web beliau
Perbahasan mengenai golongan yang berdiam diri dari mencegah kemungkaran dan mengambil pendirian yang negatif (tiada usaha mencegah) terhadap pelakunya; samada pemimpin atau rakyat di dalam Al-Quran dan Hadis merupakan satu perbahasan yang sepatutnya menggoncangkan hati-hati orang yang ada kesedaran iman di dalam hatinya walaupun sebesar biji sawi.

Firman Allah:

Telah dilaknati orang-orang kafir dari Bani Israil dengan lisan Daud dan ‘Isa putera Maryam. Yang demikian itu, disebabkan mereka durhaka dan selalu melampaui batas. Mereka satu sama lain selalu tidak melarang tindakan munkar yang mereka perbuat. Sesungguhnya amat buruklah apa yang selalu mereka perbuat itu. [1]

Sabda Rasulullah s.a.w:

Barangsiapa dalam kalangan kamu yang melihat kemungkaran, hendaklah dia mengubahnya dengan tangan, jika tak mampu ubahlah dengan lisan, jika tak mampu ubahlah dengan hati. Dan mengubah dengan hati adalah selemah-lemah iman [2]

Dalam membahaskan isu mencegah kemungkaran ini, sering berlaku salah faham dalam kalangan masharakat pada hari ini yang hanya menganggap arahan Allah dan Rasulullah hanya terhad bagi mereka yang melakukan dosa besar seperti minum arak dan berzina.

Sesungguhnya kemungkaran yang dilakukan oleh para pemimpin pada hari ini tidak patut diambil ringan oleh para reformis dan islamis. Kemungkaran mereka sangat besar kerana bukan sahaja melibatkan individu, tetapi memberi kesan kepada kebebasan dan kemuliaan rakyat secara keseluruhan. 

Antara kemungkaran yang kita dapati ialah:

1) Mengambil mudah atau mengabaikan karamah (kemuliaan) insan
2) Penipuan dalam pilihan raya, dan membuat penyaksian atau sumpah palsu demi memenangi pilihan raya
3) Menyerahkan urusan kepimpinan kepada yang tidak berkelayakan (mengutamakan kroni)
4) Merompak dan menyeleweng harta rakyat
5) Memonopoli barangan keperluan demi kepentingan peribadi atau kroni
6) Melakukan tangkapan dan penahanan tanpa alasan yang munasabah, dan dibicarakan tanpa asas
7) Menyeksa tahanan di dalam penjara
8) Memberi dan menerima rasuah
9) Memegang tampuk kepimpinan melalui cara yang batil
10) Menceroboh, meruntuh dan merobohkan rumah-rumah ibadah
11) Bersekongkol dengan golongan kafir (yang zalim) demi kepentingan tertentu

Oleh itu, kita melihat skop kemungkaran sangat besar apabila dilihat pada realiti politik masa kini. Jadi, adakah patut seseorang muslim yang waras, berpegang teguh dengan agama dan bercita-cita untuk mendapat redha Allah mengambil pendirian untuk berdiam diri dari kemungkaran-kemungkaran tersebut atas alasan menjamin keamanan, kesejahteraan dan kebaikan?

Sesungguhnya roh pemikiran yang sebegini secara tak langsung telah menyebabkan hilangnya tujuan risalah islam dan menjadi tak releven buat masa kini. Bukankah Allah telah berfirman:

Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma’ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka; di antara mereka ada yang beriman dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik [3]

Jika perkara ini difahami oleh muslim, tidak peliklah jika kita menjumpai hadis-hadis Rasulullah mengenai perkara ini, seperti sabda baginda:

Jika kamu melihat umatku takut untuk berkata di hadapan orang yang zalim: Wahai orang zalim!, maka hendaklah diucapkan selamat tinggal padanya (yakni dia telah hilang keahlian untuk hidup!) [4]

Sesungguhnya, seorang muslim yang benar imannya tidak seharusnya berdiam diri daripada apa jua bentuk kemungkaran: samada kemungkaran politik, ekonomi, sosial, intelektual dan kebudayaan. Hendaklah berusaha untuk mencegah/merubah kemungkaran mengikut kemampuan: samada dengan tangan atau kekuasaan, dengan perkataan atau penerangan, ataupun dengan hati. Rasulullah menamakan cara perubahan yang terakhir dengan hati, dengan makna tidak meredhainya dengan sepenuh hati dan perasaan serta menjaga dirinya dan keluarganya dari kemungkaran tersebut. Jikalau tidak, Rasulullah tidak akan menyebutnya sebagai perubahan.

Oleh itu, tidak mustahillah jika perasaan yang sebegini (hati yang tidak redha dengan kemungkaran) mencetus revolusi atau kebangkitan rakyat seperti yang berlaku di kebanyakan negara pada hari ini. 

Selain hadis di atas yang menamakan proses pencegahan dengan terminologi taghyir, terhadap hadis yang lain yang menggunakan terminologi jihad, seperti hadis: 

Tidaklah Allah mengutuskan seorang Nabi dalam sesebuah umat melainkan mereka akan diuji, dan terdapat hawariyyun (pembantu) yang akan berdiri bersama-sama Nabi tersebut dan mengikut sunnah serta arahan mereka. Kemudian, datang umat selepasnya yang mana mereka bercakap perkara yang tidak dilakukan, tetapi mereka melakukan perkara yang tidak disuruh untuk dilakukan. Barangsiapa yang berusaha melawan mereka dengan tangan maka dia adalah mukmin, barangsiapa yang melawan mereka dengan lisan maka dia adalah mukmin, barangsiapa yang melawan mereka dengan hati maka dia adalah mukmin, tiada keimanan lagi setelah itu walau sebesar biji sawi [5]

Akhir sekali, timbul persoalan: Bagaimana jika seseorang individu tidak berupaya untuk mencegah kemungkaran tersebut berseorangan? Dan pelaku kemungkaran (dalam kalangan pemimpin) telah melampau dan berlebihan (sesuka hati) melakukan kemungkaran? 

Persoalan ini mengingkatkan kita kepada peribahasa: Harapkan pagar, pagar makan padi! Ataupun syair arab yang mengatakan: Pengembala kambing bertanggungjawab memelihara ternakannya dari seekor serigala, bagaimana pula dia mahu memelihara ternakannya dari sekelompok serigala? 

Tanpa syak lagi, persoalan ini menuntut kerjasama yang padu dalam kalangan segenap lapisan masharakat untuk melakukan perubahan atau pencegahan kerana kerjasama dan tolong-menolong untuk melakukan kebaikan dan ketakwaan adalah tuntutan islam. Kerjasama ini boleh berlaku melalui institusi-institusi kerajaan dan bukan kerajaan, parti-parti politik, dan apa sahaja saluran yang ada bagi menjamin keadilan, kebebasan dan kemuliaan masharakat.

-------------------------------
[1] Al-Maaidah: 78-79
[2] Hadis dari Sa'id Al-Khudri riwayat Muslim dan lain-lain
[3] Ali Imran: 110
[4] Hadis dari Abdullah bin Amru riwayat Ahmad
[5] Hadis marfu' dari Ibn Mas'ud riwayat Muslim

Monday, 23 December 2013

Doa untuk Dakwah dan Qiyadah

Subhanallah!

Alangkah indahnya hidup seorang da'ie jika dia meletakkan kebergantungan sepenuhnya hanya kepada Allah,
Alangkah indahnya hidup seorang da'ie jika dia tidak mengharapkan apa-apa balasan atas amalnya di dunia selain ganjaran dari Allah,
Alangkah indahnya hidup seorang da'ie jika dia mengadu kelemahan dan kesedihannya hanya kepada Allah,
Alangkah indahnya hidup seorang da'ie jika dia meluangkan malam-malamnya dengan bermunajat kepada Allah,
Alangkah indahnya hidup seorang da'ie jika dia menangis dan merintih atas dosa-dosanya dan tanggungjawab-tanggungjawab yang diabaikan,
Alangkah indahnya hidup seorang da'ie jika dia tidak lupa untuk mendoakan untuk kebaikan dirinya, keluarganya, pimpinannya dan ummatnya.

Firman Allah s.w.t setelah Allah s.w.t menceritakan mengenai Muhajirin dan Ansar:

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ وَلَا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلًّا لِلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَءُوفٌ رَحِيمٌ

"Ya Allah, ampunilah kami dan saudara-saudara (seaqidah) kami yang lebih awal beriman daripada kami, dan jangan jadikan di dalam hati-hati kami kedengkian terhadap orang-orang beriman, Ya Tuhan Kami sesungguhnya Engkau Maha Penyantun lagi Penyayang" (Al-Hasyr:10)

Pada hari ini, kita amat memerlukan doa yang ikhlas dari hati setiap pemuda (dan bukan pemuda) yang telah berkumpul  kerana kasihkan Allah, dan bertemu untuk sama-sama melakukan ketaatan, dan bersatu untuk memikul beban dakwah, dan berjanji  untuk terus memenangkan shariah Allah!

 اللهم لك الحمد كله ولك الشكر كله وإليك يُرجع الأمر كله ، لا راد لفضلك ولا معبود بحق سواك ، والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وأصحابه ومن والاه 
Ya Allah, segala puji dan kesyukuran hanyalah untuk-Mu, dan segala urusan dikembalikan kepada-Mu, kelebihan-Mu tiada tolok bandingan dan tiada yang berhak disembah melainkan Engkau. Selawat dan Salam ke atas Rasulullah, sahabat-sahabat dan sesiapa sahaja yang bersama baginda. 
اللهم إنا نسألك بنور وجهك الذى أشرقت له السموات والأرض ، أن تجعلنا ودعوتنا وقادتنا وإخواننا وأهلينا والمسلمين عامة فى حرزك وحفظك وجوارك وتحت كنفك 
Ya Allah, kami memohon kepada-Mu dengan berkat cahaya-Mu yang menyinari langit dan bumi, agar menjadikan dakwah kami, pimpinan kami, saudara kami, ahli keluarga kami dan orang muslimin secara keseluruhannya berada di bawah penguasaan, penjagaan dan perhatian-Mu. 
اللهم أنصر دعوتنا ، وحقق غايتنا ، وانشر فكرتنا ، وارفع رايتنا ، وبارك أخوتنا ، واجمع على الحق كلمتنا ، ووفق وأيد بالحق مرشدنا وقادتنا ، واجمعنا فى الجنة إخواناً على سرر متقابلين مع النبيين والصديقين والشهداء والصالحين 
Ya Allah, menangkanlah dakwah kami, realisasikanlah matlamat kami, sebarkanlah fikrah kami, angkatlah panji kami, berkatilah ukhuwwah kami, satukanlah kalimat kami di atas kebenaran, kuatkanlah pimpinan kami, kumpulkan kami di syurga sebagai saudara (sebagaimana di dunia) di atas katil-katil dan saling memandang antara satu sama lain, bersama-sama para nabi, orang yang benar (menunaikan janjinya), para syuhada dan orang-orang soleh.
اللهم بارك جهدنا ، واحفظ جمعنا ، ووحد صفنا ، وألف بين قلوبنا ، ورد عادية الظالمين عنا ، واحفظنا ودعوتنا وقادتنا وإخواننا من كل مكروه وسوء ، وافتح لنا يا مولانا بفتوح العارفين الربانيين ، وافتح لنا وبنا البلاد وقلوب العباد ،  وبلغنا بطاعتك طريق الهدى والرشاد ، وآخر دعوانا أن الحمد لله رب العالمين
Ya Allah, berkatilah usaha-usaha kami, peliharalah perkumpulan kami, satukanlah saf (barisan) kami, lembutkanlah hati-hati kami, hindarilah kami dari perbuatan orang zalim yang melampau, peliharalah kami dan dakwah kami dan pimpinan kami dan saudara kami dari segala keburukan dan kecelaan, bukalah (pemikiran) kami dengan bukaan mereka yang 'arifiin dan rabbaniyyin, dan bukalah negara dan hati-hati manusia (kurniakan kebebasan) untuk kami (dan melalui kami) dan sampaikanlah kami ke jalan petunjuk dan kesaksamaan dengan ketaatan kepada-Mu. 
*dipetik dari blog Syeikh Muhammad Hamed: www.zadussaerin.blogspot.com

Sunday, 22 December 2013

Firaun, Idola Para Diktator

Firaun seringkali dikaitkan dan dibayangkan sebagai anasir jahat yang ditakuti dan diperangi. Ia mengalir dalam segala bentuk kepimpinan, tak kiralah kepimpinan peringkat individu, keluarga, masharakat ataupun negara.

Firaun merupakan contoh dan gambaran yang jelas bagi melambangkan nilai kediktatoran atau ketiranian dan penyimpangan yang jauh dari nilai fitrah kemanusiaan. Tahap kediktatorannya adalah sangat tinggi, dan mencapai klimaksnya bilamana Firaun mengaku dan mendakwa dirinya tuhan:

مَا عَلِمْتُ لَكُمْ مِنْ إِلَهٍ غَيْرِي

Hai pembesar kaumku, aku tidak mengetahui Tuhan bagimu selain aku.(Al-Qasas:38)

أَنَا رَبُّكُمُ الْأَعْلَى

 (seraya) berkata:"Akulah Tuhanmu yang paling tinggi". (An-Nazi’at:24)

Jika kita meneliti ayat-ayat Quran yang menceritakan keperibadian sebegini, kita akan dapat menilai perbuatannya dan perbuatan pembesar sekelilingnya yang jelas jauh menyimpang dari fitrah yang lurus. Sesungguhnya sebahagian besar Nabi dan umat terdahulu telah meletakkan tujuan utama risalah mereka untuk memerangi anasir firaun tersebut, dan membersihkan saki bakinya bagi mencapai kebebasan yang sebenar. Begitu juga umat kita pada hari ini, jihad dan penentangan untuk memerangi anasir firaun ini tidak akan pernah selesai sehinggalah tidak bertapak lagi anasir ini di atas muka bumi agar masharakat mendapat kebebasan dan keadilan yang diimpikan.  

Berdasarkan pengamatan terhadap nas Al-Quran, kami mendapati sifat-sifat firaun dapat dirangkumkan kepada beberapa poin utama, agar masharakat pada hari ini dapat menilai kedudukan dan kecenderungan majoriti pemerintah dunia arab dan dunia islam zaman ini secara umum:

Pertama: Membuat apa sahaja sewenang-wenangnya dan melampaui batas. Perkara ini dapat dilihat melalui sikap pemerintah yang tidak mengendahkan tuntutan rakyat, menyekat kebebasan bersuara dan membuat penangkapan sesuka hati.

وَإِنَّ فِرْعَوْنَ لَعَالٍ فِي الْأَرْضِ وَإِنَّهُ لَمِنَ الْمُسْرِفِينَ

Sesungguhnya Fir'aun itu berbuat sewenang-wenang di muka bumi. dan Sesungguhnya Dia Termasuk orang-orang yang melampaui batas. (Yunus:83)

إِنَّهُ كَانَ عَالِيًا مِنَ الْمُسْرِفِينَ

Sesungguhnya Dia adalah orang yang sombong, salah seorang dari orang-orang yang melampaui batas.(Ad-Dukhan:31)

إِنَّهُ طَغَى

Sesungguhnya ia telah melampaui batas". (Taaha:24 dan 43, An-Nazi’at:17)

Kedua: Berbohong, memesongkan fakta dan menyesatkan rakyat. Perkara ini dapat dilihat pada media cetak dan elektronik yang sentiasa berdiri di belakang kerajaan, membenarkan semua tindakan kerajaan dan menyebarkan berita palsu yang sentiasa menyebelahi kerajaan.

 وَأَضَلَّ فِرْعَوْنُ قَوْمَهُ وَمَا هَدَى

dan Fir'aun telah menyesatkan kaumnya dan tidak memberi petunjuk.(Taaha:79)

Ketiga: Sombong dan membesarkan diri sesuka hati. Perkara ini dapat dilihat melalui pasukan keselamatan, polis dan samseng-samseng upahan yang diupah oleh sebahagian kerajaan untuk memulakan kekacauan dan menyekat kebebasan bersuara.

فَاسْتَكْبَرُوا وَكَانُوا قَوْمًا مُجْرِمِينَ

tetapi mereka tetap menyombongkan diri dan mereka adalah kaum yang berdosa.(Al-A’raf:133, Yunus:75)

فَاسْتَكْبَرُوا وَكَانُوا قَوْمًا عَالِينَ

Maka mereka ini takbur dan mereka adalah orang-orang yang sombong.(Al-Mukminun:46)

وَاسْتَكْبَرَ هُوَ وَجُنُودُهُ فِي الْأَرْضِ بِغَيْرِ الْحَقِّ

dan Berlaku angkuhlah Fir'aun dan bala tenteranya di bumi (Mesir) tanpa alasan yang benar (Al-Qasas:39)

فَاسْتَكْبَرُوا فِي الْأَرْضِ وَمَا كَانُوا سَابِقِينَ

akan tetapi mereka Berlaku sombong di (muka) bumi, dan Tiadalah mereka orang-orang yang luput (dari kehancuran itu).(Al-Ankabut:39)

Keempat: Double-standard dan penindasan yang nyata terhadap kelompok tertentu. Sebagai contoh, apa yang berlaku di Mesir: wanita dipenjarakan, pelajar-pelajar universiti dibelasah dan disumbat ke dalam penjara dan pemimpin-pemipin ikhwan muslimin ditangkap.

إِنَّ فِرْعَوْنَ عَلَا فِي الْأَرْضِ وَجَعَلَ أَهْلَهَا شِيَعًا يَسْتَضْعِفُ طَائِفَةً مِنْهُمْ يُذَبِّحُ أَبْنَاءَهُمْ وَيَسْتَحْيِي نِسَاءَهُمْ

Sesungguhnya Fir'aun telah berbuat sewenang-wenang di muka bumi dan menjadikan penduduknya berpecah belah, dengan menindas segolongan dari mereka, menyembelih anak laki-laki mereka dan membiarkan hidup anak-anak perempuan mereka hidup. (Al-Qasas:4)

Kelima: Melakukan kerosakan di atas muka bumi. Tugas pemimpin dan kerajan sepatutnya menjaga keamanan dan kesejahteraan negara, tetapi wujud sebahagian pemerintah yang memulakan kekacauan dalaman dengan dakwaan ingin memerangi pengganas, menjamin keselamatan Negara dan sebagainya.

إِنَّهُ كَانَ مِنَ الْمُفْسِدِينَ

Sesungguhnya Fir'aun termasuk orang-orang yang berbuat kerusakan.(Al-Qasas:4)

الَّذِينَ طَغَوْا فِي الْبِلَادِ. فَأَكْثَرُوا فِيهَا الْفَسَادَ

 yang berbuat sewenang-wenang dalam negeri,lalu mereka berbuat banyak kerusakan dalam negeri itu (Al-Fajr:11-12)

Keenam: Melakukan dosa secara terang-terangan. Dosa peribadi yang dilakukan tidak mengapa, kerana manusia memang tidak akan lari dari melakukan dosa, tetapi jika pemimpin melakukan dosa terang-terangan dan dapat disaksikan oleh masharakat maka inilah anasir firaun yang telah meresap.

إِنَّ فِرْعَوْنَ وَهَامَانَ وَجُنُودَهُمَا كَانُوا خَاطِئِينَ

Sesungguhnya Fir'aun dan Ha- man beserta tentaranya adalah orang-orang yang bersalah. (Al-Qasas:8)

وَجَاءَ فِرْعَوْنُ وَمَنْ قَبْلَهُ وَالْمُؤْتَفِكَاتُ بِالْخَاطِئَةِ

 dan telah datang Fir'aun dan orang-orang yang sebelumnya dan (penduduk) negeri-negeri yang dijungkir balikkan karena kesalahan yang besar (Al-Haaqah:9)

 Ketujuh: Menakut-nakutkan dan memperkecilkan rakyat dan memaksa untuk ditaati. Sesungguhnya perkara yang dipelajari dari Nabi Muhammad s.a.w adalah: “Tidak perlu taat kepada makhluk, jika disuruh melakukan maksiat kepada pencipta.”

فَاسْتَخَفَّ قَوْمَهُ فَأَطَاعُوهُ

Maka Fir'aun mempengaruhi kaumnya (dengan Perkataan itu) lalu mereka patuh kepadanya.(Az-Zukhruf:54)

Kelapan: Melakukan segala bentuk kezaliman dan jenayah berat. Tidakkah perbuatan memenjarakan dan mendakwa orang yang tidak bersalah, melepaskan pemimpin korup dan membebankan rakyat merupakan satu kezaliman dan jenayah yang berat?

ثُمَّ بَعَثْنَا مِنْ بَعْدِهِمْ مُوسَى بِآَيَاتِنَا إِلَى فِرْعَوْنَ وَمَلَئِهِ فَظَلَمُوا بِهَا

kemudian Kami utus Musa sesudah Rasul-rasul itu dengan membawa ayat-ayat Kami kepada Fir'aun dan pemuka-pemuka kaumnya, lalu mereka mengingkari ayat-ayat itu (Al-A’raf:103)

وَجَحَدُوا بِهَا وَاسْتَيْقَنَتْهَا أَنْفُسُهُمْ ظُلْمًا وَعُلُوًّا

dan mereka mengingkarinya karena kezaliman dan kesombongan (mereka) Padahal hati mereka meyakini (kebenaran)nya. (An-Naml:14)

وَكُلٌّ كَانُوا ظَالِمِينَ

dan kesemuanya adalah orang-orang yang zalim.(Al-Anfaal:54)

وَكَانُوا قَوْمًا مُجْرِمِينَ

dan mereka adalah kaum yang berdosa. (Al-A’raf:133, Yunus:75)

 Kesembilan: Tamakkan kuasa dan harta benda. Perkara ini tidak perlu diulas, bolehlah lihat gaya hidup dan sikap pemimpin dunia islam pada hari ini.

قَالَ يَا قَوْمِ أَلَيْسَ لِي مُلْكُ مِصْرَ وَهَذِهِ الْأَنْهَارُ تَجْرِي مِنْ تَحْتِي أَفَلَا تُبْصِرُونَ. أَمْ أَنَا خَيْرٌ مِنْ هَذَا الَّذِي هُوَ مَهِينٌ وَلَا يَكَادُ يُبِينُ. فَلَوْلَا أُلْقِيَ عَلَيْهِ أَسْوِرَةٌ مِنْ ذَهَبٍ أَوْ جَاءَ مَعَهُ الْمَلَائِكَةُ مُقْتَرِنِينَ

dan Fir'aun berseru kepada kaumnya (seraya) berkata: "Hai kaumku, Bukankah kerajaan Mesir ini kepunyaanku dan (bukankah) sungai-sungai ini mengalir di bawahku; Maka Apakah kamu tidak melihat(nya)?Bukankah aku lebih baik dari orang yang hina ini dan yang hampir tidak dapat menjelaskan (perkataannya)?mengapa tidak dipakaikan kepadanya (Musa) gelang dari emas[1361] atau Malaikat datang bersama-sama Dia untuk mengiringkannya?" (Az-Zukhruf:51-53)

 Kesepuluh: Tidak menepati janji yang ditabur. Perkara ini secara jelas dapat dilihat ketika pilihan raya, pelbagai manifesto dan janji akan ditaburi tetapi sangat sedikit yang dilaksanakan dan ditepati.

إِذَا هُمْ يَنْكُثُونَ

Maka tatkala Kami hilangkan azab itu dari mereka, dengan serta merta mereka memungkiri (janjinya). (Al-A’raf:135, Az-Zukhruf:50)

 Kesebelas: Tidak meraikan pandangan, menutup mulut orang lain dan tidak mendengar pandangan yang bertentangan dengan hawa nafsunya

قَالَ فِرْعَوْنُ مَا أُرِيكُمْ إِلَّا مَا أَرَى وَمَا أَهْدِيكُمْ إِلَّا سَبِيلَ الرَّشَادِ

Fir'aun berkata: "Aku tidak mengemukakan kepadamu, melainkan apa yang aku pandang baik; dan aku tiada menunjukkan kepadamu selain jalan yang benar". (Ghafir:29)

فَمَا آمَنَ لِمُوسَى إِلَّا ذُرِّيَّةٌ مِنْ قَوْمِهِ عَلَى خَوْفٍ مِنْ فِرْعَوْنَ وَمَلَئِهِمْ أَنْ يَفْتِنَهُمْ

Maka tidak ada yang beriman kepada Musa, melainkan pemuda-pemuda dari kaumnya (Musa) dalam Keadaan takut bahwa Fir'aun dan pemuka-pemuka kaumnya akan menyiksa mereka. (Yunus:83)

Keduabelas: Memperkecilkan dan memperlekehkan kebenaran (sarkastik). Perkara ini berlaku dalam sebahagian agensi kerajaan terutamanya media cetak dan elektronik.

فَقَالَ لَهُ فِرْعَوْنُ إِنِّي لَأَظُنُّكَ يَا مُوسَى مَسْحُورًا

tatkala Musa datang kepada mereka lalu Fir'aun berkata kepadanya: "Sesungguhnya aku sangka kamu, Hai Musa, seorang yang kena sihir". (Al-Isra’:101)

وَلَقَدْ أَرْسَلْنَا مُوسَى بِآيَاتِنَا وَسُلْطَانٍ مُبِينٍ. إِلَى فِرْعَوْنَ وَهَامَانَ وَقَارُونَ فَقَالُوا سَاحِرٌ كَذَّابٌ

dan Sesungguhnya telah Kami utus Musa dengan membawa ayat-ayat Kami dan keterangan yang nyata,kepada Fir'aun, Haman dan Qarun; Maka mereka berkata: "(Ia) adalah seorang ahli sihir yang pendusta". (Ghafir:23-24)

                 فَلَمَّا جَاءَهُمْ بِآيَاتِنَا إِذَا هُمْ مِنْهَا يَضْحَكُونَ

Maka tatkala Dia datang kepada mereka dengan membawa mukjizat- mukjizat Kami dengan serta merta mereka mentertawakannya. (Az-Zukhruf:47)

Ketigabelas: Mengancam dan mengugut sesiapa sahaja yang tampil berani untuk mendedahkan kesalahan dan kesilapan yang dilakukan pemerintah dengan hukum bunuh, penjara atau buang negeri.

                                                                                                                                                                                                         فَسَوْفَ تَعْلَمُون. لَأُقَطِّعَنَّ أَيْدِيَكُمْ وَأَرْجُلَكُمْ مِنْ خِلَافٍ ثُمَّ لَأُصَلِّبَنَّكُمْ أَجْمَعِينَ                                                                                                                         
Maka kelak kamu akan mengetahui (akibat perbuatanmu ini); Demi, Sesungguhnya aku akan memotong tangan dan kakimu dengan bersilang secara bertimbal balik[555], kemudian sungguh-sungguh aku akan menyalib kamu semuanya." (Al-A’raf:123-124)

Keempatbelas: Menghalalkan darah rakyat. Perkara ini berlaku dalam sebahagian besar diktator yang memerintah di negara-negara timur tengah, atau lebih popular dikenali arab springs. Jika diamati seksaan dan ancaman yang dilakukan oleh pemerintah di negara-negara tersebut, tidak akan dapat dibayangkan dan diterima oleh pemikiran mahupun fitrah manusia.

وَقَالَ الْمَلَأُ مِنْ قَوْمِ فِرْعَوْنَ أَتَذَرُ مُوسَى وَقَوْمَهُ لِيُفْسِدُوا فِي الْأَرْضِ وَيَذَرَكَ وَآلِهَتَكَ قَالَ سَنُقَتِّلُ أَبْنَاءَهُمْ وَنَسْتَحْيِي نِسَاءَهُمْ وَإِنَّا فَوْقَهُمْ قَاهِرُونَ

berkatalah pembesar-pembesar dari kaum Fir'aun (kepada Fir'aun): "Apakah kamu membiarkan Musa dan kaumnya untuk membuat kerusakan di negeri ini (Mesir) dan meninggalkan kamu serta tuhan-tuhanmu?". Fir'aun menjawab: "Akan kita bunuh anak-anak lelaki mereka dan kita biarkan hidup perempuan-perempuan mereka; dan Sesungguhnya kita berkuasa penuh di atas mereka". (Al-A’raf:127)

وَقَالَ فِرْعَوْنُ ذَرُونِي أَقْتُلْ مُوسَى وَلْيَدْعُ رَبَّهُ إِنِّي أَخَافُ أَنْ يُبَدِّلَ دِينَكُمْ أَوْ أَنْ يُظْهِرَ فِي الْأَرْضِ الْفَسَادَ

 dan berkata Fir'aun (kepada pembesar-pembesarnya): "Biarkanlah aku membunuh Musa dan hendaklah ia memohon kepada Tuhannya, karena Sesungguhnya aku khawatir Dia akan menukar agamamu atau menimbulkan kerusakan di muka bumi". (Ghafir:26)

Kelimabelas:  Berkempen secara besar-besaran menggunakan segala bentuk cara; samada media cetak, elektronik dan apa-apa cara sekalipun untuk memutar belit dan mengaburi mata rakyat.

            فَأَرْسَلَ فِرْعَوْنُ فِي الْمَدَائِنِ حَاشِرِينَ. إِنَّ هَؤُلَاءِ لَشِرْذِمَةٌ قَلِيلُونَ. وَإِنَّهُمْ لَنَا لَغَائِظُونَ. وَإِنَّا لَجَمِيعٌ حَاذِرُونَ

kemudian Fir'aun mengirimkan orang yang mengumpulkan (tentaranya) ke kota-kota. (Fir'aun berkata): "Sesungguhnya mereka (Bani Israil) benar-benar golongan kecil, dan Sesungguhnya mereka membuat hal-hal yang menimbulkan amarah kita, dan Sesungguhnya kita benar-benar golongan yang selalu berjaga-jaga". (As-Syu’ara:53-56)

Alangkah indahnya hidup ini, jika semua bentuk dan anasir firaun ini dapat dibersihkan dan dihapuskan dari atas muka bumi ini. Ingat, Firaun bukan merupakan individu yang hanya mempunyai satu jasad ataupun hanya terhad pada satu peringkat dalam perjalanan sejarah, tetapi ia merupakan suatu ‘roh jahat’ yang sentiasa akan mengalir sepanjang sejarah jika ada manusia yang sudi menghidupkannya.

فَجَعَلْنَاهُمْ سَلَفًا وَمَثَلًا لِلْآخِرِينَ

dan Kami jadikan mereka sebagai pelajaran dan contoh bagi orang-orang yang kemudian. (Az-Zukhruf:56)



Thursday, 19 December 2013

Beginilah Kefahamanku tentang Islam #1

*Himpunan Tweets Dr Tareq Suweidan

الحسن والحسين سيدا شباب أهل الجنة ونحن السنة نحبهماونصلي عليهما وكل الآل في كل صلاة وثورة الحسين رفض لتحريف الدين بإلغاء اختيار الشعب لحاكمه

Saidina Al-Hasan dan Al-Husin merupakan penghulu ahli syurga, dan kami ahli sunnah sayang dan hormat mereka berdua dan seluruh ahli keluarga Rasulullah s.a.w. Revolusi yang dilakukan Al-Husin adalah sebagai tindak balas menuntut penafian hak rakyat untuk memilih pemimpin

الذين يستشهدون بحديث الصبر ولو أخذ مالك وجلد ظهرك لم يدققوا في الحديث فهو يتحدث عن حالة فردية(مالك ظهرك) وليس الظلم العام (مالكم ظهركم)

Golongan yang menyandarkan hadis supaya sabar terhadap pemimpin walaupun pemimpin tersebut mengambil harta kamu tanpa kerelaan dan membantai belakang kamu(membebankan) sebenarnya tidak meneliti makna sebenar yang dikehendaki hadis tersebut. Sesungguhnya hadis ini bercakap berkenaan kezaliman yang dilakukan terhadap individu dengan menggunakan kata ganti diri 'ka', bukan kezaliman umum (yang dituntut untuk diperangi)

لما رأى سلمان على عمر قطعة قماش زائدة على ما أخذه الصحابة رضي الله عنهم جميعاً قال: لا سمع ولا طاعة حتى تبين لنا من أين لك هذا؟

لا علاقة لطاعة ولي الأمر بعدم قول الحق أو المطالبة برفع الظلم ، والاستشهاد الصحيح اليوم هو: لا خير فيكم ان لم تقولوها

Bilamana Salman melihat ada lebihan pada kain Saidina Umar berbanding yang diambil oleh para sahabat yang lain, beliau dengan tegas berkata: “Tiada kepatuhan dan ketaatan terhadap kau sehinggalah kau menjelaskan dari mana kain lebihan ini?”

Tiada hubungan secara langsung antara ketaatan terhadap pemimpin dengan mendiamkan diri daripada berkata benar atau menuntut keadilan, ungkapan yang sesuai diungkapkan ialah: Tiada kebaikan untuk diri kamu jika kamu tidak menyuarakannya

لماذا يصر البعض على استعمال الكلمات البذيئة وقد جاء في الحديث ( ما كان رسول الله بطعان ولا لعان ولا فاحش ولا بذيء ) عليه الصلاة والسلام

لا تقل لأحد أبدا أنه منافق ، لأن النفاق إظهار الإيمان وإبطان الكفر في القلب ، ومن قال لأخيه يا كافر فقد باء بها أحدهما ، وأنت في غنى عن ذلك

Mengapakah sebahagian orang masih berdegil tidak mahu meninggalkan sikap suka mencaci dan menggunakan kata-kata kesat? Sebagaimana terdapat dalam hadis Nabi s.a.w: "Sesungguhnya Rasulullah s.a.w bukan seorang yang suka mencaci, melaknat, melakukan perbuatan keji mahupun mengunakan kata-kata kesat”

Jangan sekali-kali melabel orang secara sembarangan dengan label nifaq, kerana nifaq ertinya menzahirkan iman dan menyembunyikan kufur dalam hati. Dan barangsiapa yang memanggil saudaranya Wahai Kafir, maka perkataan tersebut akan kembali kepada salah seorang dari kamu

من مبادئي التي أصر عليها ( لن أكفر من يكفرني ولن أخون من يخوني ولن أسب من يسبني وأحب للناس ما أحب لنفسي

Prinsip yang sehingga sekarang saya pegang: saya tidak sekali-kali akan mengkafirkan orang yang mengkafirkan saya , saya tidak sekali-kali akan mengkhianati orang yang mengkhianati saya, saya tidak akan mencaci maki orang yang mencaci maki saya, dan saya akan mengasihi manusia sebagaimana saya mengasihi diri saya sendiri

لو قيل لي يوم القيامة سنجعل حسابك لأبيك وأمك لرفضت .. لأن الله أرحم بي من أبي وأمي .. الإمام علي رضي الله عنه وكرم وجهه

Saidina Ali r.anhu: “Jikalau dikatakan kepadaku pada hari kiamat nanti, kami akan menuntut bela ke atas kau demi bapa dan ibu kau maka aku akan menolak tuntutan tersebut kerana Allah lebih kasih kepadaku dari ayah dan ibuku”

إن إصبع السبابة التي تشهد لله بالوحدانية في الصلاة .. لترفض أن تكتب حرفاً واحداً تقر به حكم طاغية .. سيد قطب

Sayyid Qutb: “Sesungguhnya jari telunjuk yang diangkat bagi menyaksikan keesaan Allah dalam solat tidak akan tunduk patuh untuk menulis satu huruf bagi mengiktiraf kuasa taghut”

الحديث ( اذا سمعت الرجل يقول : هلك الناس. فهو أهلكهم) دعوة لرفض المتشائمين وعدم السماع لهم . تفاءلوا بالخير تجدوه

Hadis Nabi s.a.w: “Jika kau mendengar seorang lelaki mengatakan: binasalah manusia, maka sesungguhnya dia telah menyebabkan kebinasaan” merupakan seruan untuk menolak segala bentuk sikap pesimistik dan tidak mengendahkan kata-kata mereka. Renungilah!

كل شاب يذكر موقفاً واحداً من السيرة جعله يعشق الرسول صلى الله عليه وسلم؟

Bolehkah setiap pemuda pada hari ini menyebut satu peristiwa dari sirah yang menjadi bukti kasihnya pada Rasulullah s.a.w?

من أخلاق المؤمنين إحسان الظن ببعضهم (لولا اذ سمعتموه ظن المؤمنين والمؤمنات بأنفسهم خيرا) ومن لا يقبل الاعتذار يخسر أصدقاءه

Antara akhlak seorang mukmin ialah berbaik sangka sesama mukmin seperti firman Allah s.w.t: “Mengapa di waktu kamu mendengar berita bohong itu orang-orang mukminin dan mukminat tidak bersangka baik terhadap diri mereka sendiri, dan (mengapa tidak) berkata: Ini adalah suatu berita bohong yang nyata,” dan sesiapa yang tidak menerima permohonan maaf dari orang lain maka dia telah kehilangan sahabat

الرسول صلى الله عليه وسلم عفى عن كل أهل مكة الا ١٣ أمر بقتلهم حتى لو وجدوهم متعلقين بأستار الكعبة لبشاعة جرائمهم

Rasulullah s.a.w memberi pelepasan kepada seluruh penduduk Mekah melainkan 13 orang yang disuruh baginda untuk dibunuh walaupun mereka berselindung di halaman Kaabah disebabkan jenayah mereka yang dilakukan sangat berat

ضع الله نصبَ عينيك وقل وافعل ما يرضي الله فسيرضى عنك الصالحون والعقلاء، وقد تخسر من قيمهم مغلوطة أو عقولهم صغيرة

Letakkan Allah pada pandangan matamu, ucapkanlah dan lakukanlah perkara yang diredhai Allah, maka engkau akan diredai oleh orang-orang baik dan berakal. Namun, kemungkinan kamu akan kerugian oleh kerana penilaian manusia yang silap dan akal manusia yang kecil

قلْ أعوذُ بربِّ النَّاس" : إشارة إلى أن الناس ليسوا ربّاً ولا إلهاً، فلا يكن رضاهم همّك، بل همّك ربّ وملك وإله الناس


“Katakanlah: Aku berlindung dari Tuhan sekalian manusia” merupakan satu isyarat yang membuktikan bahawa manusia tidak sekali-kali akan menjadi Rabb atau Ilah. Maka, tidak perlulah kisah/peduli akan keredhaan manusia, tetapi pedulilah akan keredhaan Rabb, Malik dan Ilah kepada manusia

Pelaksanaan Shariah dalam Masyarakat yang Bebas

* terjemahan artikel  yang ditulis oleh Dr Muhammad bin al-Mukhtar As-Syanqiti yang disiarkan oleh laman web Al-Jazeerah pada 12 Safar 1435 bersamaan 16 Disember 2013 

Selepas revolusi Arab Spring, isu pelaksanaan shariah bukan lagi semata-mata dianggap teori, bahkan ia merupakan isu praktikal yang perlu dicarikan titik persefahaman dengan kerendahan hati, mengeluarkannya dari daerah perbalahan dan perselisihan serta dari slogan/retorik politik kepada medan praktikal. Antara hasil penting yang dapat diambil dari Arab Spring, ia telah mengalihkan perdebatan sekitar pelaksanaan shariah kepada memahami makna shariah itu sendiri. Peningkatan suasana dialog yang baru bagi membincangkan isu ini amatlah diperlukan kini agar dapat mengelakkan kita dari mengulangi kesalahan yang sama. Artikel ini, dengan izin Allah sedikit sebanyak cuba untuk menghilangkan kekusutan dan kesamaran yang berlaku dalam isu ini.

Bilamana bercakap soal pelaksanaan shariah, masharakat pada hari ini secara umumnya terbahagi kepada dua sekolah pemikiran: Sekularis yang beranggapan shariah merupakan lawan kepada kebebasan dan Salafis yang beranggapan kebebasan lawan kepada shariah. Sekularis telah menjadikan wahyu agama sebagai bahan sejarah yang tidak perlu dirujuk; ini tidak syak lagi mustahil diterima dalam islam, manakala Salafis pula telah menjadikan sejarah sebagai wahyu agama yang wajib dirujuk; ini pula mustahil diterima prinsip kemanusiaan! Oleh itu, kedua-dua kemustahilan ini telah menyebabkan penolakan dan penutupan pintu untuk pelaksanaan shariah.

Sekularis dan Salafis pada permulaannya bertelingkah dalam isu pelaksanaan shariah, tapi akhirnya mereka sama-sama menjadi kuli kepada kuasa asing! Salafis mendakwa hendak menjaga shariah dengan menghadkan islam kepada gambaran sejarah semata-mata, dan menghukum segala perkara baru dari kaca mata salaf, seolah-olah apa-apa perkara yang tiada contohnya dalam sejarah adalah anak pembunuh! Sekularis pula telah mengambil pendekatan yang sangat jauh dari nilai islam, iaitu pemisahan secara total antara kehidupan agama dan dunia. Pembahagian ini jelas tidak diiktiraf oleh Islam kerana Islam adalah agama yang menyatukan dua kombinasi tauhid; tauhid kepada Allah dan tauhid dalam kehidupan. Sepertimana yang dinukilkan dari seorang pemikir agung, Alija Izetbegović (bekas Presiden Bosnia): “Al-Quran telah menyatukan antara realiti yang berlaku pada masa lampau dengan iktibar yang boleh dijadikan contoh bagi zaman semasa.”

Masharakat kita pada hari ini sangat memerlukan kepada satu pendirian yang adil dan jelas terhadap mafhum dan tatacara pelaksanaan shariah, dengan menghormati prinsip kebebasan dan kemuliaan insan tanpa adanya double-standard dan kekeliruan. Sesungguhnya kombinasi yang tepat antara shariah dan hurriah (kebebasan) merupakan aspek yang dianggap sangat penting untuk dilaksanakan, agar ia menjadi asas kepada kesepakatan nilai moral dan intelektual antara Salafis dan Sekularis yang dapat mengeluarkan masharakat dari keruntuhan moral serta membuka satu ruang perdamaian yang menjadi kebanggaan sejarah. Walaubagaimanapun, timbul satu halangan utama yang menghalang kesepakatan nilai moral ini berlaku; iaitu lemahnya mafhum pelaksanaan shariah dalam kalangan pendokongnya dan sikap mereka yang tidak terbuka dalam memahami konsep pelaksanaan shariah yang menuntut kombinasi antara shariah dan hurriah. Sekularis pula tidak habis-habis bermain di ruang legar falsafah dan kayu ukur yang diambil dari kebudayaan dan sejarah masharakat arab dan islam masa lampau. 

Sesungguhnya perkara ini memerlukan satu perbahasan yang panjang untuk dihuraikan, dan dalam tulisan ini kami sekadar memaparkan satu prinsip asas yang bersifat umum sebagai permulaan kepada kombinasi yang sihat antara shariah dan hurriah:

Pertama: Keperluan memulakan langkah dengan satu teori yang jelas terhadap intipati agama dan tabiatnya; kerana kita melihat masharakat arab merupakan satu bangsa yang merangkumi sebilangan besar umat islam, tetapi amat sedikit yang serius ingin memahami agama. Falsafah sekular pula telah menghadkan agama kepada 3 unsur: Aqidah, Ibadah dan relatif penciptaan (penceritaan asal usul insan, keperluan fizikal dan hala tuju manusia), sebahagian mereka pula menganggap akhlak bukan unsur utama dalam agama. Perundangan pula pada pandangan mereka terpisah jauh dari ruang lingkup agama. Latar belakang dari pemikiran mereka ini adalah kerana mereka memandang ke zaman gelap masharakat eropah yang berpunca dari praktis gereja pada waktu itu. Sesungguhnya islam yang sepatutnya difahami adalah islam yang yang menyeluruh merangkumi kesemua aspek dalam kehidupan, tambahan dari 3 aspek tersebut termasuklah nilai perundangan, politik, ekonomi dan sosial. Kefahaman agama yang sebeginilah yang seharusnya difahami dan diiktiraf oleh semua aliran pemikiran.

Kedua: Keperluan membina kefahaman shariah daripada terminologi Al-Quran yang merangkumi seluruh intipati agama. Sesungguhnya kalimat shariah yang digunakan untuk konteks ini hanya terletak pada satu tempat dalam Al-Quran: 

ثُمَّ جَعَلْنَاكَ عَلَى شَرِيعَةٍ مِنَ الأمْرِ فَاتَّبِعْهَا وَلا تَتَّبِعْ أَهْوَاءَ الَّذِينَ لا يَعْلَمُونَ 

"kemudian Kami jadikan kamu berada di atas suatu shariah dari urusan (agama itu), Maka ikutilah shariah itu dan janganlah kamu ikuti hawa nafsu orang-orang yang tidak mengetahui" 
(Al-Jaathiyah:18)

Kata At-Tabari, yang dinukilkan daripada Abu Zaid mengenai tafsir ayat ini: “Shariah yakni Agama”. Dan makna umum dalam ayat ini juga difahami oleh Abu Bakar Al-Ajiri (wafat 360) yang menamakan tulisannya dalam aqidah sebagai “Shariah”, dan Ar-Raghib Asfahany (wafat 500) pula telah menamakan kitabnya “Pintu kepada kemuliaan shariah”, yang berkisar tentang aspek akhlak. Yang menariknya dalam keua-dua kitab yang disebutkan, mereka telah menggunakan perkataan shariah bukan untuk menyatakan perundangan dan hukum fiqh. Oleh itu, jika difahami shariah dalam erti kata yang digunakan secara meluas oleh Al-Quran, kita mendapati bahawa dakwaan yang dibuat oleh segolongan islamis yang mendakwa pelaksanaan shariah tiada langsung dalam masharakat pada hari ini adalah tidak tepat; kerana masih ada sebahagian umat islam yang menjaga ibadah dan akhlak mereka secara umum, dan ia masih berada di dalam ruang lingkup shariah dalam terminologi Al-Quran. Namun, kita mendapati pemisahan nilai shariah secara jelas terdapat dalam dua keadaan:
  • Prinsip syura dalam pengamalan politik dan penggubalan undang-undang, nilai keadilan dan kebebasan, cara urus jawatan dan harta awam yang merupakan amanah bukan harta peribadi dan sebagainya. Sesungguhnya pemisahan ini bukanlah perkara baru yang berlaku, malahan ia telah wujud sejak setengah kurun pertama hijrah (50 H), dan ia bukan dilakukan oleh penjajah barat tetapi dilakukan sendiri oleh umat islam; saya telah memperincikannya di dalam buku saya yang bertajuk ‘Khilaf Politik dalam kalangan Sahabat Nabi s.a.w’. Sesungguhnya prinsip inilah yang sepatutnya diambil berat berbanding cabang-cabang kecil perundangan, kerana perundanganlah yang terbentuk dari nilai ini; jika rosak nilai ini, maka ia akan menjadi lebih parah dari kerosakan perundangan.
  • Terdapat sebahagian perundangan yang dipisahkan secara jelas dari nilai shariah, khususnya kanun jenayah dan sebahagian kanun keluarga dan harta pada perundangan sebahagian negara. Tidak ragu lagi, pemisahan ini telah dilakukan oleh penjajah barat. Namun yang memelikkan, jiwa umat Islam lebih terkesan dengan perbuatan penjajah ini berbanding apa yang dilakukan oleh pemimpin muslim sendiri pada masa lampau (yakni keruntuhan nilai utama-pent); sebabnya umat islam pada hari ini lebih sensitif terhadap apa yang dilakukan oleh orang lain berbanding menyemak kesalahan yang dilakukan oleh muslim sendiri. Hal ini adalah kerana prinsip dan nilai perundangan lebih patut diberi perhatian berbanding cabang-cabangnya, malahan ia merupakan asasnya yang utama dan tiada makna dalam perundangan sesuatu negara yang mengabaikan prinsip dan nilai utamanya.
Ketiga: Keluar dari minda dwi-kanun/binary: kanun shariah dan kanun kufur/buatan manusia; hal ini adalah kerana minda dan kefahaman majoriti pelaung shariah hanyalah berkisar dalam syiar-syiar dan retorik politik, tanpa memikirkan praktikaliti dan idealnya. Pemikiran seperti ini boleh menatijahkan kepada sikap menghukum kanun yang dipraktikkan di barat sebagai ‘perundangan buatan manusia yang kufur’, dan meletakkanya sebagai perundangan yang berlawanan secara total dengan shariah islam. Perkara ini juga berpunca daripada pandangan Salafis yang sentiasa mencampuradukkan setiap urusan dengan masalah iktikad. Sesungguhnya, jika ingin keluar dari kepompong pemikiran ini (secara jelas akan memudaratkan praktikaliti pelaksanaan shariah), kita perlu ada kesedaran bahawa islam telah memberi garis panduan yang jelas, lengkap dan menyeluruh dalam sesebuah reform. Nabi Muhammad s.a.w sendiri diutuskan untuk menyempurnakan kemuliaan akhlak, bukan hanya menulis di atas sebuah kertas kosong atau menghancurkan nilai-nilai yang terdapat dalam sesebuah masharakat dan memulakan pembinaan dari kosong. Sepertimana juga kita perlu menyedari bahawa shariah bukan sekadar fiqh atau perundangan semata-mata, malahan ia merupakan asas kepada perundangan dan fiqh. Oleh itu, sesebuah perundangan dan fiqh boleh berubah tanpa mengubah shariah, dan tidak semestinya keseluruhan perundangan mesti ada dalam nas syarak bulat-bulat untuk menjadikan perundangan itu perundangan islam. Semua perundangan yang mencapai maslahah yang diiktiraf oleh syarak dan tidak bercanggah dengan nas syarak adalah sebahagian daripada shariah.

Sesungguhnya prinsip seperti ini telah ditegaskan oleh seorang ‘alim Mauritania pada kurun ke-20 iaitu Syeikh Muhammad Salim Abdul Wadud rahimahullah: “Apa yang diperlukan pada zaman ini bukan taqnin fiqh (menafsir fiqh sesuai dengan perundangan), tetapi tafqih qanun (menafsir perundangan ikut acuan fiqh).” Ungkapan ini bermaksud, kita perlu menapis perundangan yang sedia ada (tidak kiralah dari mana asasnya) dengan tapisan syarak; kerana kanun yang dinamai wadhie (buatan manusia) tidaklah bercanggahan secara total dengan nas syarak, malahan sebahagian daripadanya sebenarnya mencapai maslahah dan menepati maqasid (objektif) syarak dalam menjaga aqidah, jiwa, harta dan maruah. Maka tidak sepatutnya ia dibuang ke dalam tong sampah atau dihukumkan kufur secara sembarangan. Berdasarkan percanggahan yang berlaku dalam kalangan islamis, kepelbagaian masdar (sumber) perundangan bukan bermakna kesemuanya bercanggahan dengan shariah. Jika kita amati sirah, dustur madinah (perlembagaan madinah) sendiri telah mengiktiraf sistem ‘aqilah yang dipraktiskan oleh kabilah-kabilah arab jahiliah dan menjadikannya sebahagian dari fiqh islam. Selain itu, Nabi Muhammad s.a.w sendiri telah memuji kerajaan Najasyi di Habsyah (kerajaan nasrani). Jadi, tidak menjadi masalah jika perundangan islam diambil dari uruf dan adat masharakat setempat atau negara bukan islam dengan syarat tidak bercanggahan dengan prinsip syarak. Ibnu Qayyim telah berkata: “Apa-apa wasilah/jalan yang boleh membawa kepada kebenaran dan keadilan mestilah dilaksanakan.” (I'lam Muaqqi'in 4/373)

Keempat: Keperluan membezakan antara akhlak dan perundangan daripada shariah; dan ini merupakan punca utama kekeliruan yang berlaku dalam wacana intelek kontemporari. Sesungguhnya shariah (dalam terminologi Quran yang telah disebutkan) merangkumi aspek kepercayaan, ibadah dan akhlak yang merupakan hak Allah yang tidak mungkin diambil alih oleh sesiapa pun. Seperti mana aspek perundangan yang merupakan hak rakyat yang memerlukan kuasa untuk dilaksanakan. Oleh kerana di dalam shariah, aspek akhlak daripada lebih luas dari aspek perundangan, maka campur tangan negara tidaklah diperlukan dalam kuantiti yang besar. Ini juga memerlukan satu formula keseimbangan had terendah taqnin dan had tertinggi hurriah, tetapi pemikiran yang menguasai umat islam pada hari ini adalah campur aduk antara tanggung jawab individu, kuasa masharakat dan paksaan kerajaan. Oleh sebab itulah kita mendapati kebanyakan penguasa masuk campur dalam urusan kehidupan rakyat dengan berselindung di bawah nama agama: seperti iktikad, ibadah dan akhlak peribadi yang tidak memudaratkan orang lain, dan dalam masa yang sama mereka mengabaikan aspek yang lebih penting iaitu memelihara maslahah rakyat, mengamalkan prinsip adil dan tidak berlebihan dalam jawatan dan harta. Sesungguhnya sikap pemerintah yang korup sebegini bertepatan dengan hadis Nabi s.a.w: 

سيكون أمراء من بعدي يقولون ما لا يفعلون، ويفعلون ما لا يؤمرون، فمن جاهدهم بيده فهو مؤمن، ومن جاهدهم بلسانه فهو مؤمن، ومن جاهدهم بقلبه فهو مؤمن، لا إيمان بعده

"Akan datang para penguasa selepas aku, di mana mereka bercakap perkara yang tidak dilakukan, tetapi mereka melakukan perkara yang tidak disuruh untuk dilakukan. Barangsiapa yang berusaha melawan mereka dengan tangan maka dia adalah mukmin, barangsiapa yang melawan mereka dengan lisan maka dia adalah mukmin, barangsiapa yang melawan mereka dengan hati maka dia adalah mukmin, tiada keimanan lagi setelah itu." (disohihkan oleh Al-Albaani di dalam Mawarid Zamaan 'ala Sohih Ibn Hibban)

Sesungguhnya kita telah melihat dalam sebahagian praktis pemerintah zaman moden yang memaksa denda jika tidak menutup kedai mereka pada waktu solat, atau makan di tempat awam pada bulan ramadhan dan sebagainya yang tiada sandarannya dalam nas syarak atau praktis nabawi. Perkara ini termasuk dalam kebebasan manusia, dan lebih parah ia mengakibatkan kerosakan moral terhadap praktis akhlak yang menyebabkan tersebarnya sifat nifaq dan riya’ dalam agama. Sesungguhnya pegangan agama tanpa kebebasan adalah perhambaan sesama manusia, bukan perhambaan kepada Allah. Pegangan agama yang sebenar lahir dari jiwa yang suci dari nifaq, bukan paksaan dari makhluk.

Kelima: Masharakat/Rakyat yang merupakan sasaran utama hukum islam dilaksanakan berkaitan kehidupan mereka dalam ruang lingkup umum, atau dengan kata lain mereka adalah pemegang amanah shariah dan merekalah sepatutnya yang membuat keputusan akan keperluan diimplementasikan perundangan dan cara pelaksanaannya, manakala penguasa hanyalah sebagai wakil bagi rakyat, sepertimana yang dijelaskan oleh Imam Al-Haramain Al-Juwaini: 

فالمسلمون هم المخاطبون، والإمام في التزام أحكام الإسلام كواحد من الأنام، ولكنه مستناب في تنفيذ الأحكام

"Umat Islam/Rakyat secara keseluruhan adalah mukhatab (yang dimaksudkan dalam perundangan). Imam/Penguasa dalam mematuhi perundangan sama sahaja dengan rakyat, tetapi mereka hanyalah diwakilkan untuk melaksanakan perundangan." (Ghiyathul Umam hal. 276)

Maka, penguasa muslim tidaklah diwajibkan untuk melaksanakan sebahagian perundangan shariah yang tidak diterima oleh rakyat (tanpa penjelasan), dan ia bukan juga termasuk dalam kebijaksanaan politik. Jika rakyat akur dengan hukum tersebut, maka itulah kewajipan pemerintah dan jika mereka tidak redha dengn sebahagiannya, maka pemerintah tersebut telah melakukan dosa yang hanya akan dibalas Allah. Hal ini kerana rakyat tidak sepatutnya dipaksa, dan kepada daie/penyeru yang ingin melaksanakan shariah wajib ke atas mereka menjelaskan dan memberi kefahaman dengan terperinci berkenaan hukum shariah, bukan dengan cara paksaan walaupun mereka mempunyai kuasa politik dan ketenteraan. Cabang daripada prinsip ini ialah keperluan memelihara suasana politik dalam sesebuah negara, dan tabiat peringkat-peringkat perubahan umur umat yang kadangkalanya disampingi keganasan dan kacau bilau. Sebagai contoh, boleh sahaja teks dalam perundangan diubah sedikit berdasarkan suasana politik, sosial dan intelektual masyarakat (seperti asas utama atau satu-satunya asas perundangan…). Kesediaan dan penerimaan rakyat terhadap hukum shariah juga perlu diambil kira bagi memelihara perpindahan yang sejahtera daripada kediktatoran kepada kebebasan, sebagai mengambil sunnah tadarruj yang dilakukan pada zaman wahyu dan negara islam di madinah.

Keenam: Demokrasi merupakan contoh praktikal yang difahami secara salah dalam sejarah. Jika teori dan praktisnya dilaksanakan dengan betul, sebenarnya ia merupakan jalan yang membawa kepada pelaksanaan cabang-cabang shariah dalam kehidupan manusia kini dengan manhaj pendidikan yang bijaksana dalam memelihara kematangan suasana dan kesediaan masharakat, dengan syarat semua orang faham untuk melaksanakan tanggungjawab mereka dan pilihan mereka dihormati. Oleh itu, langkah pertama untuk melaksanakan shariah ialah membina negara demokrasi yang bebas, penguasa dipilih melalui pilihan raya, kedudukan pemerintah dan rakyat sama di sisi perundangan, segala bentuk kediktatoran dan korupsi diperangi serta persamaan hak dan kewajipan sesama masharakat tanpa mengira agama, mazhab, keturunan atau bahasa. Politik yang berlandaskan shariah ialah pelaksanaan shariah yang paling utama, dan perundangan serta persamaan semua orang di sisi perundangan sepatutnya mendahului jenis perundangan dan dasarnya. Oleh itu, apa-apa pelaksanaan shariah yang tidak ada sandaran yang kukuh, atau tidak meraikan situasi masa dan tempat, atau tidak bertepatan dengan kesediaan manusia serta kematangan mereka akan menjadikan perundangan shariah nampak berlawanan dengan nilainya sendiri, sebagaimana yang sepatutnya perundangan mestilah mendahulukan nilai bukan sebaliknya. Sesungguhnya hukum Allah bukanlah semata-mata ibarat Syeikh yang diturunkan dari langit, tetapi ia merupakan satu pilihan yang merupakan hak sebuah masharakat yang bebas, yakin dengan Allah sebagai tuhan, islam sebagai jalan hidup dan Muhammad sebagai nabi dan rasul.

Kesimpulannya, pelaksanaan shariah dalam masharakat majmuk memerlukan:
i)                    Kefahaman intipati shariah berdasarkan terminologi Quran yang luas
ii)                   Mengutamakan nilai yang menyeluruh berbanding perundangan yang bersifat minor
iii)                 Kesedaran secara terperinci tentang aspek yang lumpuh tanpa menghukum secara sama rata atau dendam kesumat
iv)                 Mengiktiraf dan menyedari kesilapan yang berlaku dari sejarah sendiri dan kesilapan yang diwarisi turun-temurun berbanding asyik menyalahkan penjajah dan negara barat
v)                   Membezakan antara elemen yang kekal dan elemen sejarah dengan aspek yang diwarisi agama
vi)                 Segera memandang ke depan daripada terlalu rigid dengan masa lampau dengan menjaga nilai kebaikan sesama muslim dan masharakat lain

Akhir sekali, kita amatlah memerlukan satu modernisasi ke arah islam, bukan berundur ke belakang atas dakwaan keaslian islam, seperti firman Allah s.w.t:

لِمَنْ شَاءَ مِنْكُمْ أَنْ يَتَقَدَّمَ أَوْ يَتَأَخَّرَ 

"iaitu bagi sesiapa di antara kamu yang ingin maju atau mundur" (Al-Muddathir:37)

Semoga Allah memenangkan shariah ke atas ‘Pendokong Shariah’ dan memenangkan agama ini ke atas ‘Pendokong Agama’. (huruf besar menandakan pendokong yang menggunakan agama atas kepentingan tertentu)

* Beliau merupakan ilmuwan muda, penyelidik, penyair dan penganalisis politik dari Mauritania. Fokusnya dalam bidang fiqh politik, sejarah politik dan hubungan alam islami-barat. Beliau telah mendapat ijazah dalam hafazan Quran, sarjana muda dalam Fiqh dan Usul, sarjana muda dalam terjemahan 3 bahasa (Arab, Inggeris dan Perancis), sarjana dalam pengurusan perniagaan di Universiti Selatan Colombia di Alabama, sarjana dan kedoktoran dalam bidang sejarah da nasal usul agama di Universiti Texas. Kini, bertugas sebagai penyelidik dan pensyarah di Akademi Pengajian Islam di Qatar. Beliau juga merupakan Ketua bahagian penyatuan etika politik di CILE (Center for Islamic Legislation and Ethics).